Sepupuku Suamiku

Novel Dari Lynn Allyna

APA KATA HEROIN?


"Nana tak paksa abang. keadaan yang memaksa. Nana tak mahu jika kita teruskan perhubungan ini, hidup orang lain akan porak-peranda. nana tak mahu menjadi penyebab jika suatu hari nanti ada orang yang akan terkorban kerana perhubungan ni"

APA KATA HERO?


"Abang belum makan, Rindu sangat dengan masakan sayang. Sayang masih tak mahu balik ke?"

Sepupuku Suamiku - Bab 9

BAB 9


NANA termenung panjang. Penumpang lain yang berada di dalam bas juga buat hal masing-masing. Terasa jauh perjalanannya kali ini. Rindunya pada suami tidak tertanggung.

"Nana, abang mintak maaf. Esok abang tak boleh hantar Nana balik kampus. Ada emergency."

Luluh rasa hatinya. Apa tidaknya, sepanjang lima hari menunggu kepulangan Abang Hisyam, fikirannya hanya dipenuhi dengan angan-angan. Membayangkan yang dia akan berdua-duaan dengan suaminya sepanjang perjalanan ke kampus. Gurau senda, kata-kata romantis, kehangatan sentuhan suami. Argh... semuanya hanya tinggal angan-angan. Kini, dia sendirian. Tiada gurau senda, tiada usikan manja, juga tiada kata-kata romantis mengusik jiwa. Hatinya menangis.

Kenapa abang buat macam ni? Nana rindu sangat dekat abang. Abang tak rindu Nana ke? rintih hati kecilnya. Air mata yang ingin menuruni pipinya segera diseka.

HISYAM menilik jam di pergelangan tangannya.

Mesti Nana dah sampai kampus. Kesian dia, hatinya berkata-kata.

Hisyam tidak dapat mengelak apabila seorang pesakit memerlukan pembedahan segera hari ini. Dia terpaksa mendahulukan pesakitnya. Lagipun Nana sendiri yang kata, dia sudah biasa balik sendiri. Terdetik juga perasaan kasihan kerana sudah berjanji dengan isterinya. Dia juga rasa rindu untuk bertemu Nana. Perasaan itu datang tiba-tiba tanpa diundang. Mungkinkah dia sudah jatuh hati pada sepupunya itu?

Suami mana yang tak sayang bini? Tapi aku masih lagi anggap dia macam adik aku. Rasa kekok nak layan dia macam isteri. What should I do?

"Hai pengantin baru, kenapa ni? Rindu kat bini ke?" Norman, rakan sekerjanya menegur.

"Isy, tak adalah. Aku penatlah. So, macam mana dengan pesakit tu? Stable?"

"Stable. Aku takut kau yang tak stable. Aku rasa, kau patut pergi jumpa dialah bro." Norman sengih. Dia dulu pun macam itu juga. Sehari tidak berjumpa sudah menggelabah tidak tentu arah. Inikan pula tidak jumpa seminggu. Sudahlah masih lagi pengantin baru. Boleh jadi sawan dibuatnya!

0 comments:

Post a Comment